RSS

1,5 tahun bersama Pulsar “Big Red” P220

21 Apr

Pindah ke rumah baru di pionize.com

 

Berhubung tidak ada ide mau nulis apa, ya lagi-lagi review motor saja deh:mrgreen:

Kali ini saya ingin mereview si merah besar, pulsar 220, yg ATPM nya kayaknya mau kabur😆
Langsung saja deh, motor ini awal belinya tidak jelas, Agustus 2011 ortu tiba-tiba nawarin mau beli motor baru apa untuk menggantikan tiger 96, pas itu baru hot nya pulsar 220, jadi iseng-iseng mampir ke dealer Bajaj yang kebetulan di depan kantor ortu.

Ga pakai lama akhirnya dibelilah pulsar 220 warna merah, (bosan warna gelap, cari warna mencolok deh😆 ) yang kemudian saya namai Big Red (skalian sebagai penggemar Liverpool:mrgreen: ). Eh tapi tanpa disangka malah ini motor jatuh ke tangan saya, padahal saya sendiri ada scorpio. Walhasil saya harus berselingkuh dengan p220 ini:mrgreen:, dan menghidupi mereka berdua (modalnya banyak dah), untung tidak lama dari itu saya sudah bekerja jadi tidak perlu meminta uang ke ortu lagi.😀

kembar tapi tak sama :v

kembar tapi tak sama :v

Nah untuk beberapa poin penting selama 1,5 taun pemakaian si big red:
1. Impresi pertama memakai motor ini adalah BERAT!!
Saya biasanya memakai scorpio yang ringan dan mudah ditekuk-tekuk karena sumbu rodanya yang relatif pendek untuk motor sport, eh ini pulsar malah kebalikannya. Beratnya 150kg (berat kosong CMIIW), sumbu roda panjang, dan sudut putar stang sangat melebar, butuh waktu yang agak lumayan untuk membiasakan diri😀

2. Lampunya wow banget!
Awalnya di beres ragu, lampu kok kecil gitu mana terang. Eh ternyata itu lampu projector😆
Dengan lampu 2 x H7 55watt yang cuma ada di ninja 250 dan beberapa mobil mewah, plus lampu projector untuk lampu dekat, tidak perlu ada rasa khawatir jalanan tidak terlihat.😀 Meski kadang terasa lampu kurang terang dibanding motor-motor sport lain, karena dokus lampu ini menyebar, tapi begitu masuk ke jalanan yang gelap gulita langsung berasa efek projector plus lampu H7 nya. mantab!
Lampu jauhnya juga asyik, meski penerangannya tidak terlalu melebar seperti lampu dekat yang menggunakan projector

3. Performanya asyik, seperti yang pernah saya ulas di dyno dan artikel komparasi Pulsar 220 vs Scorpio G
Tarikan awal agak lemot, berbanding terbalik dengan karakter saya yang menyukai torque dibanding daya kuda, tapi setelah 5000-6000 rpm, tidak ada gejala penurunan tenaga. Akselerasi masih mudah untuk naik dibanding scorpio.😀

p220 - Andrew

4. Kenyamanan dan kestabilan berkendara dari pulsar 220 ini sangat mengagumkan, mungkin karena beratnya yang wow itu yang membuat pulsar ini begitu stabil bahkan saat kecepatan tinggi. Kadang-kadand tidak terasa sudah mencapai keceptan tinggi, bahkan saat pergi ke solo bersama nyonya tahu-tahu speedometer sudah menunjukkan 120kpj dan itu masih bisa naik lagi tapi nyali yang ga ada. Begitu sadar sudah 120kpj akhirnya langsung turun gas😆

5. Fitur-fitur yang membantu (tapi merepotkan juga) seperti auto cancel buat lampu sein, yang membuat mirip seperti naik mobil.
Fitur ini cukup membantu tapi tidak jarang juga merepotkan, stang baru goyang dikit tapi malah sudah keburu mati. Sebaliknya kalau ada tikungan yg tidak terlalu tajam, lampu sein malah tidak mati😆
Ada juga sensor lainnya, seperti sensor accu, sensor suhu mesin, sensor oli mesin, dan sensor saringan udara, serta sensor standar samping. Nah dari kesemua sensor tadi saya hanya bermasalah dengan sensor aki yang hobi kedip kalau di lampu merah😦, tapi teman-teman saya ada yang sensor-sensornya hobi berkedip saat huja (sensor oli dan sensor saringan udara) dan ada juga yang sensor standar sampingnya hidup terus😆 ).
Terus ada juga fitur untuk langsung switch on ke lampu jauh saat lampu dekat putus. Untuk yang ini sempat membuat saya panik, tiba-tiba pindah ke lampu jauh tapi pakai acara berkedip (tidak menyala terus menerus) dan baru sadar kalau itu adalah fiturnya. Untuk sensor yang ini sempat membuat beberapa teman saya mengalami retak mika lampu atas, kayaknya sih gara-gara mika lampu kurang kuat menahan panas lampu Hallogen H7

6. Fuel consumption saat ini hanya berkisar 33-35 km/liter.
Sebenarnya cukup irit, apalagi dibanding scorpio yang kira-kira hanya 28 km/liter. Sampai akhir tahun 2012 sih kayaknya masih skitar 38 km/liter, mungkin gara-gara pasang koil scorpio:mrgreen:

7. Penyakit pulsar selama 1,5 tahun ini relatif cukup banyak:mrgreen: apalagi dibanding scorpio dengan umur yang sama
Penyakit pertama yang adalah bendik starter elektrik wafat di usia 3 bulan, alhasil susah-susah gampang untuk menghidupkan starter (pas kepepet harus di korsletkan), klaim ke beres langsung beres😀
Penyakit kedua adalah fitur bawaan pabrik yaitu fairing getar, yang ini tinggal lapisi tiap sambungan fairing dengan double tape atau lakban yang agak tebal, beres sudah.
Penyakit ketiga adalah mika headlamp bagian atas yang agak retak sedikit, entah kenapa tiba-tiba agak retak😦

Penyakit pulsar 220, sering banget ada mika retak

Penyakit pulsar 220, sering banget ada mika retak

Penyakit keempat adalah setelah kurang lebih setahun pemakaian tiba-tiba ada fitur projie getar -_-. Yang ini cukup membuat risih walau tidak menggangu, cahaya dari projie bergetar lumayan di rpm 4000-6000. Belum terselesaikan, rencana jika sudah ada dana dan waktu, mau bongkar headlamp sekalian pasang angel eye😀
Penyakit kelima adalah indikator lampu sein yang sering korslet dan menyala sewaktu terkena hujan badai:mrgreen:
Penyakit keenam adalah cakram depan yang sedikit mengunci sebelah dan piringan cakram yang kurang balance. Akhirnya servis rem depan sekalian rem belakang.
Piringan cakramnya sempat di ketok di bengkel pak Merry, cukup lumayan tidak terlalu mengganggu tapi saya tetap tidak puas (perfeksionis :p), akhirnya ganti rem cakram depan dari ninja 150 RR hasil dagangan juragan pritilan Om Aji Dipo
Penyakit ketujuh adalah velg belakang yang kurang balance, waktu dyno bersama teman-teman, saya jadi sadar velg belakang saya tidak balance😦, akhirnya meluncur lagi ke bengke Pak Merry, hasilnya?entahlah tidak terlalu merasakan goncangan, kayaknya si sudah beres😀

Untuk modifikasi sih saya tidak banyak, masih menyukai tipe standar, hanya sedikit minor change saja. Beberapa ubahan yang saya lakukan di pulsar 220:
1. Sempat beli fairing bawaan beres, tapi akhirnya ga dipakai, cuma dipasang yang mud guardnya saja :p
2. Lampu HID 45 watt ballast 55 watt
3. Lampu dual on, standar nya lampu jauh dan dekat akan menyala bergantian, sekarang dua-duanya bisa menyala bersamaan jika masuk ke lampu jauh😀

p220 ane udah dual on nih (pamer) :p

p220 ane udah dual on nih (pamer) :p

4. CDI reaktor, akselerasi lebih yahud tapi tambah boros juga :p
5. Koil 5BP scorpio plus groundstrap untuk kedua koil. Tarikan lebih mantap lagi tapi borosnya juga lebih terasa. Apalagi tangan makin tidak bisa diajari pelan😆
6. Cakram depan ninja 150 RR, PnP tinggal buat breketnya saja😀

cakram depan ninja 150 RR, pnp :D

cakram depan ninja 150 RR, pnp😀

7. Tambahan voltmeter KOSO, lagi-lagi dari juragan pritilan om Aji:mrgreen:, lumayan buat cek accu, mengingat tidak ada starter kaki. Kalau sampai mogok, kan repot dorong kebo besar nan berat seperti ini:mrgreen:
8. Lampu senja dan lampu sein LED, lumayan untuk mengurangi beban listrik.😀
9. Engine guard mini punya pabrikan asli, mini sih..sebenarnya kurang yakin juga, tapi apa boleh buat, demi bisa tetap memasang EG plus mud guard:mrgreen:

Mungkin ini saja yah..kayaknya saya bahasnya cuma antara pulsar, scorpio, HID, maklum..nubie nih..tidak ada bahan :p

Meski pulsar saya cukup banyak masalah (cuma masalah kecil sih),dan juga nasib BAI yang tidak jelas, tapi sejujurnya saya sangat menikmati memakai pulsar 220 ini, jauh lebih menikmati daripada sewaktu memakai scorpio.

Bagi biker pulsar, nikmati saja, jangan diambil pusing. Harga jual jatuh harusnya sudah disadari dari awal membeli, termasuk kondisi BAI yang belum mapan sehingga pasti ada potensi sparepart dan bengkel susah.

 
39 Comments

Posted by on 21 April 2013 in Otomotif

 

Tags: , , , , , , , , ,

39 responses to “1,5 tahun bersama Pulsar “Big Red” P220

  1. pak tarno

    21 April 2013 at 14:39

    suara desingan balancer mesinnya bikin ane iri, merdu banget di kuping, dziiinnggg
    gak ada di motor jepang

     
    • pionize

      21 April 2013 at 15:48

      apalagi yang p180 dan -200 gan..wih mantep bener…yang punya p220 aja iri..:mrgreen:
      mungkin gara2 suara itulah para pengguna pulsar jarang banget ganti knalpot racing :p

       
      • Immanuellede

        7 June 2013 at 20:23

        Setuju Bgt sama agan yang satu ini …. suara kenalpotnya alus bener Dziiiiiiiiiiiing

         
  2. Ariev

    21 April 2013 at 20:52

    salam YNWA

     
    • pionize

      21 April 2013 at 21:02

      Salam juga YNWA..smoga hari ini menang lawan chelsea:mrgreen:

       
  3. abong bondjeroek

    21 April 2013 at 21:17

    jos aja bro

     
  4. anaksehat

    21 April 2013 at 21:54

    wah ketemu the kop nie.
    Adik ipar ane di bali punya p200. Beli dapet 1 bulan dibawa mudik ke sby. Kesan pertama ngliat, wuih besar n gagah. Palagi denger suara nguing-nya itu. Serasa moge. Tapi eman skrg malah dh ganti knalpot resing.

     
    • pionize

      22 April 2013 at 06:34

      sayang smalam imbang lawan chelsea😦
      penuh kontroversi pula😦
      wah, padahal saya aja pengen p220 saya suaranya kayak p200…nguing2nya keren banget..😀

       
  5. winaldimuharrom

    13 May 2013 at 08:37

    gan beli fairing di beres kena berapa semuanya?

     
    • pionize

      13 May 2013 at 19:04

      kalau half fairing ori beres skitar 500-600rb, ada atau tidaknya barang termasuk inden tergantung amal ibadah nampaknya:mrgreen:

       
  6. pewfery

    17 June 2013 at 23:22

    Ganti lampu sein pake ld ga pake tambahan apapun lg gan? Flasher bawaan yg menyatu sm BCU ga masalah tuh?ane rencana mau pake LED buat lampu sein

     
    • pionize

      18 June 2013 at 06:49

      ga masalah..cuma kedipnya tambah cepet aja…
      kalau mau normal kayake sih harus pakai resistor tapi ane ga paham..😀

       
  7. G2X

    13 September 2013 at 14:43

    Bro ane tertarik nih ama modif ringan yg nt lakukan..
    Tanya donk..
    Itu CDI reaktor pake merk apa?
    N klo koil 5bp nya cuma digantj 1 biji pengaruhnya signifikan ga yh?

    Towet2 salam satu aspal..

     
    • pionize

      13 September 2013 at 16:16

      klo CDI reaktor nya si ane beli dari temen prides juga disini

      koilnya ane juga cuma pakai 1 doank yang 5BP, tapi dua2nya ane kasi groundstrap…lumayan pengaruh untuk torsinya…bisa lihat di grafik😀

      Salam toet2 juga mas bro..keep brotherhood😀

       
      • G2X

        14 September 2013 at 15:09

        Owh yg itu y bro… Katanya klo dah lama pakein reaktor itu malah jadi mbrebet y gas nya? Bener g tuh bro?

        Ane lagi pesen 2 biji 5bp.. Klo dua2nya ane ganti 5bp smua gmn tuh bro?

        Groundstrapnya bro, ane kaga mudeng kelistrikan :p ajarin donk.. Heehee

        Salam brotherhood n keep safety..🙂

         
      • pionize

        14 September 2013 at 16:56

        sjauh ini ane pake udah staun lebih ga ada masalah kok untuk cdi reaktor🙂
        untuk p220 si ga ada masalah klo dua2nya diganti, klo p180 katanya rpm jadi ngaco klo yg koil kiri diganti..

        groundstrap si tutorialnya banyak di internet, intinya kabel koil kita lilit pakai kabel kawat sampai hampir nutupin kabel koilnya, stau ane sih ntar dari ujungnya dua2nya balik ke ground lg…tapi ada yg bilang juga ujung satunya ga usah balik ke ground

        smoga membantu,
        Salam brotherhood

         
      • G2X

        15 September 2013 at 01:48

        dulu pernah baca2 di kas us.. katanya klo 5bp di groundstrap bawahnya emg ngacir.. tp atasnya malah berkurang y bro..
        ane coba dulu lah klo gt tanpa ground..
        nanti ane share di mari hasilya..🙂

        salam brotherhood..

         
      • pionize

        15 September 2013 at 07:59

        Hehe..mungkin bener jg..tp kalau ane si ga peduli, soalnya ane lbh suka torsi drpd top speed..di kota mau ngebut di mana sampe rpm tinggi?hehehe
        Oh ya klo udah ganti koil, setting karbu lg, biasanya setel agak rich (boros) biar krasa perubahannya

         
      • G2X

        24 September 2013 at 18:17

        Ane dah pasang sepasang(2biji) koil 5bp di 220 ane bro..
        Memang g ane ground strap.. Cuma ane kasih 4biji 9power di keduanya..2biji 9power 1dket koil, 1dket busi.. Alhasil.. Tarikan ngacirrrrrr banget bro.. Sepertinya ane g perlu pake cdi reaktor dulu.. Krna bgi ane dah ngacir bgt ni motor, berasa 2tak.. Boncenger ane aja hampir jatuh..
        Mgkin nanti klo ad rejeki ane pasangin dah tuh reaktor.. Skalian mampir ke kechap ane wkwk..

         
      • pionize

        24 September 2013 at 18:24

        Wah..mantap gan..tambahin groundstrap pasti krasa jg
        Btw, 9power ngaruh ga si?ane malah ga tau..hehehe
        Ikut komunitas mana om?

         
  8. arnaf

    17 September 2013 at 04:47

    Pak,om,mas,bro,gan,hehehe..
    Mau nanya nih..
    Buat rantai PZZO nih..ane jauh dr dealer bajaj,jauh bgt..
    Kalo buat alternatif ada ga ya rantai merk apa gitu?
    Rencana pake punya tiger,tapi pas nanya mbah gugel kata’y bakal rawan oglek..
    Ada saran?
    Kita nih sesama PZZO rider n the kop..hahaha.

    Salam kenal..

     
    • pionize

      17 September 2013 at 07:01

      iya klo gearset tiger kurang cocok, sproket depan katanya harus diakali n itu juga agak goyang…katanya sih gt

      klo di jogja sih, indopart ada yg buat bajaj…
      tapi klo misal ga ada, bisa pesen di http://indipart.com/

      Salam kenal juga mas bro🙂

       
  9. Reza

    17 September 2013 at 20:50

    Yang mw beli fairing pulsar 220 harga 600rb terima pasang, hp 082124287939, fb reza zumara, nimbuz rezafz

     
  10. Reza

    17 September 2013 at 20:57

    Kalo minat hubungin saya. fairing asli pulsar dari daeler sangt butut n jadul harga ny mahal bngt, kalo pakai fairing kekuranganya panas mesin ga keluar jdi mesin panas bngt trus indikator tmpratur nyala terus, cara ngatasin cuma pake kipas 2 biji tempel keslinder beres dh

     
  11. Reza

    17 September 2013 at 21:00

    Oh iya ga bisa cod datang langsung pasang di tempat domisili saya di cibinong, kenapa ga bsa cod karna saya ga pnya atm hahahaha

     
  12. Gumix Save

    26 October 2013 at 16:42

    sen kiri aku pecah gara2 jatoh sendiri kira2 brapa yach T_T

     
    • kholis

      11 April 2014 at 09:15

      harga Rp. 46.000,- bisa dipesan di wwwmtokotegar.com

       
  13. jazz

    11 December 2013 at 10:27

    Cara buka headlamp p220 gemana ya bro? lampu deketnya mati dan gw ga sempat ke Beres.

     
  14. Riza W

    12 December 2013 at 14:29

    Salam kenal mas,, sy riza di bogor
    saya pake p220 setahun ini
    umur 8 bln rem depan ndut2an,, cek semua part,, ternyata bermasalah di piringan cakram
    kayany ada yg lebih tebal di satu bagian,, jd klo ngerem pas kena yg lebih tebal, otomatis rem lebih makan,, alhasil motor jalannya ndut2an
    kira2 piringan cakram apa yg sama dengan bawaan p220 ya?

     
    • pionize

      12 December 2013 at 19:45

      saya juga gt, cakram ori p220 ga balance, akhirnya saya pake cakram bekas ninja RR 150..
      yg tinggal pasang alias plug n play ya ninja RR 150 sama ninja 250..
      tapi berhubung diameter cakram lebih besar, ya butuh buat adapter kustom sendiri🙂

       
  15. ade

    25 December 2013 at 13:34

    gan beli head lamp+fairing P220 berapa yahh

     
  16. kholis

    11 April 2014 at 09:20

    ane punya pulsae 180 tapi swit rem kalai di colokkan lampu rem nyala terus nih. barangkali ada yang punya solusi nih.

     
    • pionize

      11 April 2014 at 19:42

      maksudnya gmn om?korslet kah?

       
  17. Roedy

    17 April 2014 at 21:37

    gan… sambungan fairing yang di kasih double tape oitu maksudnya sambungan yg mana yah? pnya ane getar juga nih .tx

     
  18. yogaswarasp@gmail.com

    10 February 2016 at 23:05

    Gan ane mau nanya dong, caranya supaya pulsar 220 bisa dual on gitu gimana? Bisa di kerjain sendiri atau ngga? Kalo boleh alamat bengkelnya biar bisa dual on gitu lampunya. Thanks..

     
    • pionize

      11 February 2016 at 15:50

      klo kemarin saya dipasangin temen sih :p
      dan temen saya juga ga punya bengkel, cuma modal rapi dan tau rangkaian elektronik aja
      bisa dikerjakan sendiri kok sbenernya, yang penting tau jalur relay2 nya untuk apa

       

Monggo share dimari :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: